UU APP : Indonesia dalam pasungan

Larangan bagi setiap orang dewasa, mempertontonkanbagian tubuh tertentu yang sensual (Pasal 25), antara lain: alat kelamin, paha, pinggul, pantat, pusar & payudara perenpuan baik terlihat sebagian maupun seluruhnya, Pidana Penjara 2-10 tahun dan/atau pidana denda paling sedikit Rp. 200.000.000,- (dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp. 1.000.000.000,- (satu milyar rupiah)

pusar ? sebagian payudara ?

Kegiatan Olahraga, hanya dapat dilaksanakan di tempat khusus olahraga yang mendapatkan izin dari pemerintah (Pasal 37)

Jadi gua gak bisa olah raga di depan rumah guwa sendiri ?

Advertisements
Explore posts in the same categories: Uncategorized

27 Comments on “UU APP : Indonesia dalam pasungan”

  1. didats Says:

    berarti gw gag mau kerumah elu ah.
    disangka homok lagi…

    *kabur*

  2. Priyadi Says:

    eh, UU lengkapnya bisa diliat dimana ya?

  3. egghead Says:

    wanda yah um pri,
    guwa juga cuma liat di milis kameradigital

  4. hantu dieng Says:

    Pemerintahan SBY tidak semakin maju,malah semakin primitip di karenakan para anggota DPR berpikir porno kalau lihat pantat,payu dara dan paha.

  5. daud ganteng Says:

    salah satu UU konyol, yg akan disahkan. E-mangnya kalau ada UU APP, semua orang RI bisa masyuk Syurga???

    aku nggak bisa memanjakan mataku yang jernih ini. bvagaimana nasib orang – orang yang cantik dan super seksi untuk memamerkan tubuh mereka???

  6. dwi Says:

    pokoknya human error deh, masak olahraga ditempat umum ga dikasi, katanya mau memasyarakatkan olah raga, dijaman gini ngelarang orang, itu kan hak asasi orang, ni jaman teknologi men, sebagian andil pornografi bersal dari media, ni khususnya internet… klo gitu semua orang yang pakek “koteka” atau yang gak punya baju karena miskin atau karena budaya jadi ketangkep dong… wah nia namanya pemerintahan yang sewenang-wenang, katanya tegakan HAM tapi mana??? yang ada pemaksaan namanya??? bos tolong bilang ama pemerintah urus dulu UU yang lain kayak UU HAKI kok kayak tai ayam aja, hangat pas keluar sekarang mana buktinya men???

  7. Isthebest Says:

    Tanpa UU APP,
    jangan salahkan siapapun apalagi mengadu ke yang berwajib kalo suatu ketika ada orang yang melihat kamu,
    kemudian dia terkesima melihatmu karena “P&P”, trus dia mengikutimu kemanapun keu pergi, sampai di suatu tempat yang sepi tiada yang tau tiba-tiba setan jahat marasuki pikirannya untuk berbuat maksiat karena “P&P” sampai akhirnya sesuatu yang kau bangakan dan yang sering kau petontonkan itu di jamah juga oleh orang yang memang sudah anti “P&P” jug,
    lalu bagaimana akhirnya…..
    Hilang sudahlah masa depanmu….., yang kau bangakan dan ke tunjukkan kepada semua orang, ternyata orang lain juga yang menikmatinya………..

    Bayangkanlah dan renungkanlah,
    terhadapmu, terhadap pacarmu, terhadap orang yang kau cintai, terhadap kita semua bangsa Indonesia yang notabene beragama.

  8. Uki' Says:

    UU APP merupakam suatu bentuk usaha untuk menghormati seni dan wanita. Agar hakikat keindahan dari seni selalu bisa terjaga dan agar wanita sadar akan kodratnya sebagai kehormatan bagi kaum lelaki (suaminya, ayahnya, kakak-adik laki2nya).

    Mari dukung terus RUU APP.

  9. nana Says:

    hahaha…nga ada kerjaan lain apa selain mengurusi shahwat ….kwalitas moral datang dari dalam diri kita masing-masing gw punya temen yang pernah tinggal di jedah katanya dengan hukum kejam mereka tetapa saj angka pemerkosaan dan hamil di luar nikah mereka lebih tinggi dari indonesia…hahha…klo uda otak kotor mo di gembok pun mase bisa juga di perkosa…lo liat bule2 yg di pantai apa pernah denger pemerkosaan di pantai karena make bikini mereka biasa aja ngeliat cewe nga pake bra di pantai karena uda biasa jd nga ada tuh pikiran kotor kayak kalian …makanya wawasan tuh harus luas nga usah dechhh percaya ma buku yg umurnya da ribuan tahun….zaman uda beda ….nga ada yg lebih abadi selain perubahan …..lalu apa lo mau masuk surga dengan cara menindas, membunuh sesama? lalu apa yg akan lo lakuin di surga ?
    bersenang2 d8i atas kesengsaraan orang lain?

    ===sesunguhnya tuhan tidak pernah menciptakan manusia namun manusia yg menciptakan tuhan===

  10. nono Says:

    Isthebest ini logikanya kemana sih. karena di banggakan maka bisa di bilang “hilang”. kalo sesuatu nya itu tidak bisa di banggakan atau di pertontonkan maka sesuatu itu bakal jadi irrelevan. jari kelingking copot misalnya.
    Saya harus bilang dulu saya bukan muslim, jadi saya belon tau sepenuhnya asal muasal UU APP ini.
    Saya bingungnya itu ini, kalau tidak ada godaan, kan berarti bukan menahan godaan ? Kok yang di usahakan itu agar lingkungannya agar bebas godaan bukan mengusahakan kita sendiri untuk menahan godaan ? Lebih mudah mengubah diri sendiri kan ? Dan memang INTInya kan bagaimana menahan godaan ?

  11. blaarr Says:

    sesungguhnya uu app adalah uu yang tidak cocok dipake di NKRI,emang bener kata mbak nana, toh kalo otaknya udah ngeres mau diapain aja ya tetep ngeres..sebenarnya memerangi masalah pornografi/pornoaksi itu dimulai dari diri kita sendiri dan peran utama keluarga dan lingkungan sangatlah penting.setiap pemuka agama juga harus kasih wedangan mengenai masalah yang berhubungan dengan aurat,dan setiap agama menganjurkan untuk berbuat baik.kalau UU APP berisikan pasal2 yang memberatkan adat budaya negara kita khususnya bali dan papua..trus gimana keberadaan “BHINEKA TUNGGAL IKA”??..Republik ke negara Islam…,semoga itu TIDAK AKAN terjadi..(AMIN)..apa mungkin ini semua ada dalangnya,untuk menghancurkan NKRI??semoga orang yang berniat kayak gitu akan mendapatkan “AZAB”….semoga NKRI tetap bersatu…….MERDEKALAH SEPERTI DULU……

  12. SAM Says:

    saya dukung sepenuhnya UU APP, semoga Allah menolong kita semua

  13. joko Says:

    cocok aja dah… yg penting ga pake duit aja pas ngesahinnya.. jd pas ngesahin bisa pake murani….
    biar ga kaya’ uu yg laen…

  14. iyas Says:

    yah kalo nggak mau masuk surga juga nggak pa pa. yang penting sebagai saudara sudah ngingetin. aurat yang terlihat di dunia yang jelas nggak bakalan ikutan masuk surga….ngeri emang kuat di neraka. bukan mendoakan tetapi kita masuk surga bareng-bareng yuk! tar kenalan dengan bidadari n bidadara. ayo tegakkan UU APP….

  15. yulia Says:

    saya pikir bodo banget orang-orang yang nolak RUU APP, orang dikasih kehormatan bagi wanita kok gak mau? trus orang yang cerdas dan pintar gak akan membawa-bawa budaya bali maupun irian jaya tentang RUU APP, jauh banget lagi Man…mereka gak termasuk kok, tenang aja…pokoknya dengan RUU APP wanita lebih terhormat…ya kan?kecuali wanita yang menampakan auratnya bagi orang yang bukan haknya baru itu wanita yang kurang terhormat…Pantang menyerah para wakil rakyat…golkan RUU APP. OK!

  16. mita Says:

    Quote from isthebeth:

    “March 16th, 2006 at 4:26 pm
    Tanpa UU APP,
    jangan salahkan siapapun apalagi mengadu ke yang berwajib kalo suatu ketika ada orang yang melihat kamu,
    kemudian dia terkesima melihatmu karena “P&P”, trus dia mengikutimu kemanapun keu pergi, sampai di suatu tempat yang sepi tiada yang tau tiba-tiba setan jahat marasuki pikirannya untuk berbuat maksiat karena “P&P” sampai akhirnya sesuatu yang kau bangakan dan yang sering kau petontonkan itu di jamah juga oleh orang yang memang sudah anti “P&P” jug,
    lalu bagaimana akhirnya…..
    Hilang sudahlah masa depanmu….., yang kau bangakan dan ke tunjukkan kepada semua orang, ternyata orang lain juga yang menikmatinya………..

    Bayangkanlah dan renungkanlah,
    terhadapmu, terhadap pacarmu, terhadap orang yang kau cintai, terhadap kita semua bangsa Indonesia yang notabene beragama. ”

    —————————————————

    ya itu sih karena orang ga dilatih buat tahan godaan, ya sekalinya melihat seperti itu gampang tergoda jadinya. godaan diciptakan allah untuk mengembangkan kontrol diri kita, bukan untuk dihilangkan dan otomatis begitu ada, kita tak punya kontrol diri yang cukup.

  17. mita Says:

    kalau pinggul tak boleh diperlihatkan, kasian suami saya, pinggulnya besar & bajunya pas2an, jadi suka keliatan. masa dia jadi didenda ratusan juta gara2 itu??

  18. as1 Says:

    mau nanya nih….
    yang namanya nana itu orgnya beragama g?
    dia mengakui adanya tuhan g??
    klo g, g usah berkomentar deh, soalnya yang dikatakn semuanya g msk akal.
    justru dia tuh yang wawasannya sempit banget.
    emangnya kamu yang ciptain tuhan?
    segeralah bertobat sebelum terlambat.

    Dukung terus pengesahan undang undang APP!!!

  19. dudu Says:

    hidup nana,,
    tapi klo kata yulia orang yang nolak uuapp bodho,emang kamu tau proses pembuatan uu,dah pernah baca rancanganya??klo bali ma irian ga termasuk, mang kamu hidup di negara mana?trus uuapp mau ngatur sapa klo bukan orng ina?
    trus yang tanya nana ber agama apa g?itu semua yang nentuin ALLAH, bukan kamu, apa km jg udah merasa bersihy dari dosa? berani sumpah ga pernah ntn film/gambar yang berbau porno?!!!trus sejauh mana wawasanmu? klo piter coba buat rancangan kata2 dlm uu app yag bisa di terima semua?!! kita bukan neg islam TAU!!org beragama pun masih ada yag murtad tau!
    menurut ak klo mau jadi baik, baik dari diri sendiri dulu, gausah sok ngatur, kasih conto tindakan, jangan aturan!apa kalian juga berani jamin itu bukan proyek pembuat uu tuk dpt tambahan duit? uadah berapa ratusan juta untuk buat tu uu mandul? klo buat sekolah gratis mungkin dah mpe profesor dan dah bisa bikin obat flu burung kali ya??! kan lebih berguna!! dari pada bingung ngabisin duit buat itu, mendingan duitnya buat sekolah gratis,biar sdmna maju dan ga bodho dan hanya bisa mikir parno!
    klo soal porno yang berhak ngatur tentang itu dan hukumanya adalah ALLAH. SEEE

  20. tukangbubur Says:

    – Mari berterus terang dan tidak usah malu2 bahwa UU APP ini untuk membuat lingkungan masyarakat dan keluarga kita yang kurang kalau hanya mengandalkan KUHP
    – seharusnya UU ini terbit dulu, komentar baru belakangan, Playboy aja bisa terbit dulu seperti gini
    – sulit kalau dengerin dulu semua fihak, sampai tahun gajah juga tidak bakal ada hasilnya
    – Pemerintah wajib mengurus moral, karena kita dan keluarga kita sudah tak terurus moralnya, giliran negara beraksi
    – Ada atau tidak UU APP, tidak ada jaminan kejahatan berkurang. Tapi kita harus tetap berusaha mewariskan moral dan sistem yang baik
    – Dengan semangat piala dunia, mari kita gol-kan UU APP. Gol Gol Gooolll
    – Janganlah menjadi lelaki yang hilang urat kelelakiannya atau perempuan yang hilang malunya, seperti artis playboy, bisa dipastikan bukan wanita baik2 dan malah bisa dipakai. Siapa yang mau jadi suaminya, sungguh bodoh dan murahan tak berharga! Lelaki yang hilang urat lelakinya juga tidak merasa salah dengan Pornografi sebab hornx pun tidak bisa (jadi tidak bahaya)
    – Mari buat kampanye dan image negatif terhadap fornografi yang memang sudah negatif: seperti perempuan yg sengaja pusernya/pantatnya kelihatan adalah bispak dan bukan calon istri yang bener

  21. abdi Says:

    alhamdulillah, lebih banyak yang mendukung UU APP, coba search di internet. UU APP memang perlu!!! Satu orang bilang telanjang seni, sejuta orang teracuni dan tergoda. Lindungi mayoritas!

  22. sanurian Says:

    hah?? RUU APP menghormati wanita? Kalo terjadi pemerkosaan trus yang disalahin wanitanya gitu??

    TOLAK RUU APP. RUU konyol ga diperlukan di bangsa ini. Bagi yang mendukung RUU ini, jangan terlalu hitam putih (jangan sempit pikirannya). Bukan berarti kami yang tidak berpakaian sesuai keinginan anda (atau golongan tertentu) lantas berdosa dan menyebabkan moral bangsa rusak.

  23. kang Dodi Says:

    orang yang menolak UU APP mereka tidak beragama dan tidak bermoral, dan punya keinginan ingin menjatuhkan Bangsanya sendiri. orang yang beragama dan bermoral akan mengedepankan aturan dan etika dalam masyarakat. mereka yang menolak masih senang dengan kemasiatan , makanya pake atak jernih jangan kuled dan sok gaul gotu lo. ingat neraka neraka neraka, hidup cuma sekali.

  24. crypty Says:

    GW setuju dengan UU APP tapi banyak hal2 lain yang harus diprioritaskan selain ini, misalnya buat aturan yang membuat koruptor jera karena sudah mensengsarakan ribuan bahkan mungkin jutaan rakyat.

  25. Dora_________________emon Says:

    Masalah syahwat tu, masalah pikiran masing-masing. kalo mang dasarnya dah kotor, mu liat cewek pake jilbab pun, tetep aja otaknya kotor. UU ini malah mengekang pikiran donk. coba aja pikir, masak kita nggak boleh berpendapat orang itu seksi apa nggak. Ganjil ?!! Dan UU ini terkesan mendiskriminasi cewek. mangnya, yang bisa liatin itu semua cuma cewek !! Cowok juga banyak yang aneh lagi… c’mon, dunia dah global, banyak yang lebih harus dibenahi dari bangsa ini daripada cuma pikiran individunya. jangan egois donk !!

  26. baSH Says:

    uUm..jaDI kita lagi bicara tentang INDONESIA ya..
    ternyata pemerintah ingin mnjadikan kita smakin miskin.
    dulu..kita disuruh tutup mata..
    beberapa tahun belajar khabisan kata.
    nah skarang..???!!

  27. Karta Says:

    http://www.feministe.us/blog/archives/2006/04/25/imprisoned-and-deported-for-rape/

    Baca deh, masa cewenya yang disalahin?? Kan bego namanya…
    Ini preview bagaimana Indonesia di masa depan jika RUU APP disahkan di Indonesia.

    Kamu diperkosa, kamu yang salah…

    Terus yang merkosa TKI wanita kita di Arab itu siapa? Gua jamin TKI wanita itu udah pake “Pakaian Nasional Wanita Arab” yang nutupin badan itu.. tapi tetep aja diperkosa…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: